Latest News
Sunday, 29 June 2014

Biografi Ibnu Abi Usaybi'ah (Ahli Sejarah Kedokteran)

Ibnu Abi Usaibiah adalah seorang ahli kedoktoran Muslim Arab dan ahli bibliografi serta merupakan seorang ahli sejarah kedoktoran pertama yang menulis sejarah kedokteran Arab.

Nama lengkapnya Muwaffakuddin Abu Al-Abbas Ahmad bin Al-Kassim bin Khalifah bin Yunus Al-Khazraj. Ia berasal dari sebuah keluarga dokter. Ayahnya sendiri adalah dokter mata dan lahir di Damaskus sekitar tahun 590H/1994M.

Ibnu Abi Usaibiah gemar menuntut ilmu dari kecil. Pada mulanya ia berguru pada Ibnu Al-Baythar, yang memberinya pelajaran botani.

Di rumah, ia belajar ilmu kedokteran dari sang ayah (w 649 H/1251 M) dan Ar-Rahbi (w 631 H/1233 M). Ilmu yang ia peroleh kemudian dipraktikkan di Rumah Sakit Nuri Damaskus dan Rumah Sakit Nasiri di Mesir.

Kemudian pada 634H/1236 M dia bekerja pada pemerintahan Izzuddin Ayhak Al-Mu’azzami di Sarkhad. Versi lain menyebutkan bahwa pada tahun 1236, ia diutus oleh dokter Saladin ke Mesir dan dilantik memimpin sebuah rumah sakit (Nasiri).

Setahun kemudian ia menarik diri dari jabatan tersebut dan memenuhi panggilan tugas dari Kesultanan Damaskus di Salkhad. Di sanalah ia meninggal dunia pada 668 H/1270 M.

Karya-karyanya yang terkenal antara lain Isalat Al-Munajjimin, At-Tajaril wa Al-Fawil’id, Hikayat Al-Atibua’ Fi ilajat Al-Adwa, dan Ma’alim Al-Umam. Selain karya-karya tersebut di atas, dia juga banyak menulis syair-syair.

Namun, karyanya yang paling masyhur ialah Uyun Al-Anba’ fi Tabaqat Al-Atibba (Sejarah Hidup para Dokter). Ia menghimpunkan karya-karya tidak kurang 380 biografi ahli ilmu kedokteran yang tidak terkira nilainya kepada sejarah sains Arab.

Karangannya ini sekaligus menunjukkan betapa Ibnu Abi Usaibiah rajin menyalin secara harfiah dan meringkaskannya. Kemudian diperjelaskan dan diperkuat dengan bahan-bahan tambahan yang ada.

Biografi itu disusun per negara dan per generasi serta dengan susunan berukuran kecil (berbentuk naskah kecil dan disempurnakan pada 540 H/1242 M. Ia juga menambahkan dengan bahan-bahan baru yang diambil dari karya Ibnu Al-Qifti, Tarikh Al-Hukama. Semua ini dikumpulkan menjadi satu dalam sebuah jilid besar pada 667 H/1268 M.

Kitab Uyun Al-Anba’ fi Tabaqat Al-Atibba disusun dengan gaya sastra tingkat tinggi. Gaya popular kitab itu dikaji oleh A Muller, seorang penulis yang juga menyiapkan teks edisi yang didasarkan pada kedua bentuk susunan tersebut di atas. Kitab itu kemudian dicetak di Mesir pada 1299H/1882M.

Di samping itu, Najamuddin bin Fahd pernah pula menyusun buku mini secara alfabet. Uyun Al-Anba’ fi Tabaqat Al-Atibba merupakan karya yang diterbitkan kemudian dalam beberapa edisi komersial dan dicetak ulang Dar Al-Fikr, Beirut, pada 1955-1956 M.

Beberapa orientalis beranggapan buku ini diakui sebagai buku teks yang penting sejak pertengahan abad ke-19. Sebuah terjemahan erancis buku ini diterbitkan oleh Sanguinetti (1854-1856 M), sedangkan terjemahan bahasa Jerman diusahakan oleh Hamed Waly.

Pada 1958, M do Algiers, H Jahier dan Abdel Kader Noureddin bersama-sama mengedit, menerjemahkan dan memberinya tambahan bab anotasi tentang para ahli kedokteran Barat Muslim.

Dokumentasikan 400 dokter
Kitab Uyun Al-Anba’ fi Tabaqat Al-Atibba pantas untuk disanjung sebagai buku hebat di zamannya dan beberapa abad setelahnya. Ibnu Abi Usaibiah melakukan riset mendalam sebelum akhirnya menerbitkan kitab ini. Betapa tidak? Dalam kitab itu, ia mendokumentasikan kehidupan 400 dokter terkenal masa itu.

Ke-400 dokter itu berasal dari lintas spesifikasi dan agama. Buku itu menjadi best seller di zamannya dan menjadi rujukan para dokter dan calon dokter di abad pertengahan. Kitabnya sama larisnya dengan kitab-kitab kedokteran yang ditulis para sarjana kedokteran Muslim saat itu.

Hanya sayangnya, dalam manuskrip yang diterjemahkan Muller ke dalam bahasa Jerman, deskripsi mengenai Ibnu Nafis dihapuskan. Sekalangan pakar sejarah menyebut, saat itu ada indikasi kecemburuan profesi antara Nafis-Ibnu Abi Usaibiah.

Namun, anggapan itu ditepis setelah di Perpustakaan Zahiriyya di Damaskus, ditemukan kitab asli Usaibiah yang di dalamnya menguraikan secara lengkap tentang kepakaran Ibnu Nafis. Bahkan di akhir catatannya, Usyaibiah menuliskan catatannya bahwa Nafis adalah dokter terkenal di masanya.

http://www.republika.co.id/berita/dunia-islam/khazanah/12/06/01/m4xw2d-ibnu-abi-usaibiah-sang-pakar-kedokteran-2habis - http://www.republika.co.id/berita/dunia-islam/khazanah/12/06/01/m4xqbf-ibnu-abi-usaibiah-sang-pakar-kedokteran-1

 Selangkah lagi anda jadi pengusaha!
  • Komentar Dengan Blogger
  • Komentar Dengan Facebook

0 komentar:

Post a Comment

Item Reviewed: Biografi Ibnu Abi Usaybi'ah (Ahli Sejarah Kedokteran) Rating: 5 Reviewed By: Zulfan Afdhilla