Latest News
Friday, 18 October 2013

Pembagian Hadits Berdasarkan Segi Kualitas Haditsnya (Maqbul & Mardud)


Pengertian dan Macam-Macam Hadits Maqbul

Maqbul menurut bahasa adalah yang diambil, yang diterima dan yang dibenarkan. Sedangkan menurut istilah ahli hadis, hadis maqbul ialah hadis yang telah sempurna syarat-syarat penerimaannya . Adapun syarat-syarat penerimaan hadits menjadi hadits yang maqbul berkaitan dengan sanad-nya yang tersambung, diriwayatkan oleh rawi yang adil dan dhabit, dan dari segi matan yang tidak syadz dan tidak terdapat illat.

Hadits maqbul ialah hadits yang dapat diterima sebagai hujjah. Jumhur ulama sepakat bahwa hadits Shohih dan hasan sebagai hujjah. Pada prinsipnya, baik hadits shohih maupun hadits hasan mempunyai sifat-sifat yang dapat diterima (Maqbul). Walaupun rawi hadits hasan kurang hafalannya dibanding dengan rawi hadits shohih, tetapi rawi hadits hasan masih terkenal sebagai orang yang jujur dan dari pada melakukan dusta.

Klasifikasi Hadits Maqbul
Yang termasuk kedalam kategori hadits maqbul ialah :

1. Hadits Shohih, baik shohih lidzatihi maupun shohih ligahirih.
2. Hadits Hasan, baik hasan lidzatihi maupun hasan lighairihi.

Kedua macam hadits tersebut wajib diterima, namun demikian para muhaddisin dan juga ulama yang lain sependapat bahwa tidak semua hadis yang maqbul itu harus diamalkan, mengingat dalam kenyataan terdapat hadis-hadis yang telah dihapuskan hukumnya disebabkan datangnya hukum atau ketentuan lain yang juga ditetapkan oleh hadis Rasulullah SAW.

Maka dari itu, apabila ditinjau dari sifatnya. Maka hadits maqbul terbagi pula menjadi dua, yakni Hadits maqbul yang dapat diterima menjadi hujjah dan dapat pula diamalkan, inilah yang disebut dengan hadits maqbul ma’mulun bih. Disamping itu juga ada hadits maqbul yang tidak dapat diamalkan, yang disebut dengan hadits maqbul ghairu ma’mulin bih

Pengertian dan Macam-Macam Hadits Mardud

Secara bahasa mardud artinya ialah yang ditolak, yang tidak diterima. Secara istilah Hadits Mardud ialah hadis yang tidak menunjuki keterangan yang kuat akan adanya dan tidak menunjuki keterangan yang kuat atas ketidakadaannya, tetapi adanya dengan ketidakadaannya bersamaan. Dalam definisi yang ekstrim disebutkan bahwa hadis mardud adalah semua hadis yang telah dihukumi dhoif.[M. Yusron, S.PdI. Pohon Ilmu Hadits. http//: www.darussholah.com]

Klasifikasi Hadits Mardud:
a. Adanya Kekurangan pada Perawinya
Dalam hal ini, kekurangan pada perawinya dapat disebabkan oleh ketidakadilannya maupun kehafalannya. Yakni terbagi menjadi :
  1. Dusta (hadits maudlu)
  2. Tertuduh dusta (hadits matruk)
  3. Fasik, yaitu banyak salah lengah dalam menghafal
  4. Banyak waham (prasangka) disebut hadits mu’allal
  5. Menyalahi riwayat orang kepercayaan
  6. Tidak diketahui identitasnya (hadits Mubham)
  7. Penganut Bid’ah (hadits mardud)
  8. Tidak baik hafalannya (hadits syadz dan mukhtalith)
b. Karena sanadnya tidak bersambung
  1. Kalau yang digugurkan sanad pertama disebut hadits mu’allaq
  2. Kalau yang digugurkan sanad terakhir (sahabat) disebut hadits mursal
  3. Kalau yang digugurkan itu dua orang rawi atau lebih berturut-turut disebut hadits mu’dlal
  4. Jika tidak berturut-turut disebut hadits munqathi’
c. Karena Matan (Isi Teks) Yang Bermasalah
Selain karena dua hal di atas, kedhaifan suatu hadits bisa juga terjadi karena kelemahan pada matan. Hadits Dhaif yang disebabkan suatu sifat pada matan ialah hadits Mauquf dan Maqthu’.

Bagan


 Selangkah lagi anda jadi pengusaha!
  • Komentar Dengan Blogger
  • Komentar Dengan Facebook

0 komentar:

Post a Comment

Item Reviewed: Pembagian Hadits Berdasarkan Segi Kualitas Haditsnya (Maqbul & Mardud) Rating: 5 Reviewed By: Zulfan Afdhilla