Latest News
Wednesday, 17 April 2013

Biografi Sinan Ibn Thabit/Tsabit (Matematikawan Mandiyun)


Sinan ibn Thabit ibn qurra adalah anak dari ibn Thabit qurra dan ayah dari Ibrahim bin Sinan. Meskipun Sinan sangat terkemuka dalam kedokteran, kontribusi untuk matematika agak kurang besar tapi ia masih layak mendapat tempat di sebagai kontributor matematika dalam keluarga ulama yang luar biasa.

Thabit ibn qurra, ayah Sinan, adalah anggota dari sekte Sabian. Sekte keagamaan Sabian adalah penyembah bintang dari Harran [Baca disni Agama Sabi'ah] Tentu saja menjadi penyembah bintang berarti bahwa ada motivasi yang kuat bagi studi astronomi dan sekte yang dihasilkan berkualitas astronom dan matematikawan seperti Thabit sendiri. Sinan dilatih dalam pengobatan, sebuah topik yang ayahnya pernah belajar di Baghdad. Pelindung ayahnya adalah Khalifah, al-Mu'tadid,salah satu yang terbesar dari khalifah Abbasiyah, dan Sinan dibesarkan di istana tempat ayahnya memegang peranan bidang astronomi.

Ayah Sinan meninggal di 901 dan khalifah al-Mu'tadid meninggal pada tahun berikutnya. Al-Mu'tadid telah menunjukkan keahlian tinggi dalam bermain berbagai faksi melawan satu sama lain selama periode kekuasaannya tapi setelah pasukannya dikalahkan oleh Qarmatians, sebuah sekte skismatik dangerakan politik. Sejarawan berpendapat apakah al-Mu'tadid diracun di sebuahintrik istana, tetapi bahkan jika ia tidak ini merupakan indikasi dari atmosfer diistana di mana Sinan tinggal. Pada saat ini Sinan berusia sekitar 22 tahun tetapi, walaupun memiliki keterampilan medis yang hebat, ia tampaknya tidak ada posisi saat ini.

Pada kematian al-Mu'tadid, putra al-Muktafi menjadi khalifah dan berhasil mengalahkan sekte Qarmatian yang telah menyebabkan kejatuhan ayahnya. Ia memerintah sampai 908 dan Sinan tentu menikmati periode kegiatan budaya besar di Baghdad yang adalah rumah bagi banyak intelektual. Namun pada tahun 908 al-Muqtadir, yang hanya anak kecil pada saat itu, menjadi khalifah. Dia adalah seorang pemimpin lemah tetapi kedatangannya ke kekuasaan menempatkan Sinan mencapai posisi besar pertama di mana ia mengarahkan rumah sakit dan semua aktivitas medis di Baghdad.

Meskipun pemerintah di Baghdad perlahan-lahan kehilangan kontrol, Sinan mencapai tempat terhormat dari semua faksi. Dia, sebagaimana telah disebutkan di awal artikel, seorang Sabian dan bukan seorang Muslim. Namun, ia benar-benar adil dalam memperlakukan orang terlepas dari kelompok agama mereka dan untuk ini ia mendapatkan hormat. Pada 931 dia telah memperoleh kewenangan tersebut di Baghdad bahwa semua dokter harus diuji olehnya sebelum diizinkan untuk berpraktek.

Pemerintahan Al-Muqtadir berakhir pada tahun 932 dan ia digantikan oleh al-Qahir. Sinan menghadapi jenis rezim yang sama sekali berbeda, al-Qahir menganiaya Sabian. Sinan mencoba untuk mempertahankan posisinya dengan menjadi muslim tapi ini tidak cukup untuk memungkinkan dia untuk terus di Baghdad dan dia melarikan diri ke Khurasan. Para khalifah Abbasiyah yang cepat kehilangan kontrol dan al-Qahir hanya bertahan selama dua tahun sebelum ar-Radi menjadi khalifah di 934. Sinan diizinkan kembali ke Baghdad,tetapi, di 935, krisis politik terjadi dan ar-Radi terpaksa menyerahkan sebagian besar kekuasaannya untuk jendral ibn Ra'iq yang ambisius.

Ar-Radi meninggal pada 940 setelah lima tahun berjuang untuk mempertahankan kekuasaan dan masalah menjadi lebih buruk setelah parapemimpin militer berjuang untuk mengkontrol pemerintahan. Sinan meninggalkan Baghdad lagi kali ini ke Wasit di Tigris.

Meskipun profil karir medisnya tinggi, Sinan tampaknya tidak menulis apapun tentang obat-obatan. Dia menulis terutama pada tiga topik, sejarah politik, matematika dan astronomi. Namun kerja politik Sinan di mana ia berangkat ide-idenya bagi pemerintah model Republik Plato dikritik oleh sejarawan dan pengembara al-Mas'udi yang dikenal sebagai "Herodotus bangsa Arab". Al-Mas'udi menyatakan bahwa Sinan ... sibuk sendiri dengan topik dalam kompetensinya, seperti ilmu Euclid, astronomi Almagest, teori fenomena meteorologi, logika, metafisika, dan sistem filosofis Socrates, Plato, dan Aristoteles.

Tidak ada karya yang pasti dapat dikaitkan dengan Sinan bertahan meskipun diklaim bahwa ia menulis empat karya matematika, penulis menunjukkan bahwa hanya dua dari empat yang bisa dikatakan ditulis oleh Sinan, salah satukarya Archimedes pada segitiga dan satu unsur-unsur geometri.

 Selangkah lagi anda jadi pengusaha!
  • Komentar Dengan Blogger
  • Komentar Dengan Facebook

0 komentar:

Post a Comment

Item Reviewed: Biografi Sinan Ibn Thabit/Tsabit (Matematikawan Mandiyun) Rating: 5 Reviewed By: Zulfan Afdhilla