Kamis, 28 Februari 2013

Tafsir Surat Al-Hujurat Ayat 13

Surat al Hujurat : 13


يَا أَيُّهَا النَّاسُ إِنَّا خَلَقْنَاكُمْ مِنْ ذَكَرٍ وَأُنْثَى وَجَعَلْنَاكُمْ شُعُوبًا وَقَبَائِلَ لِتَعَارَفُوا إِنَّ أَكْرَمَكُمْ عِنْدَ اللَّهِ أَتْقَاكُمْ إِنَّ اللَّهَ عَلِيمٌ خَبِيرٌالحجرات

Mufrodat
  • Menjadikan, membuat, menciptakan kalian: خَلَقْنَاكُمْ 
  • Laki-laki, jantan: ذَكَرٍ
  • Perempuan, betina: أنْثَى
  • Membuat, menjadikan, menciptakan kalian : جَعَلْنَكُمْ
  • Beberapa suku yang besar, beberapa bangsa: شُعُوْبًا
  • Bersuku-suku: قَبَا ئِلُ
  • Saling berkenalan: تَعَارَفُوْا
  • Paling Mulia diantara kalian: أَكْرَمَكُمْ
  • Orang yang paling taqwa diantara kalian: أَتْقَاكُمْ
  • Maha Mengenal: خَبِىْرٌ
Terjemah
Artinya :
“Hai manusia, Sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa - bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling kenal-mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia diantara kamu disisi Allah ialah orang yang paling taqwa diantara kamu. Sesungguhnya Allah Maha mengetahui lagi Maha Mengenal.”

Asbabun Nuzul (Sebab-sebab turunnya Al Qur’an)
Diriwayatkan oleh Abu Mulaikah, pada saat terjadinya Fathul Makkah (8 H), Rasul mengutus Bilal Bin Rabbah untuk mengumandangkan adzan, ia memanjat ka’bah dan berseru kepada kaum muslimin untuk shalat jama’ah. Ahab bin Usaid ketika melihat Bilal naik keatas ka’bah berkata “segala puji bagi Allah yang telah mewafatkan ayahku, sehingga tidak menyaksikan peristiwa hari ini”.

Harist bin Hisyam berkata “Muhammad menemukan orang lain ke-cuali burung gagak yang hitam ini”, kata-kata ini dimaksudkan untuk men-cemooh Bilal, karena warna kulit Bilal yang hitam. Maka datanglah malaikat Jibril memberitahukan kepada Rasulullah tentang apa yang dilakukan mereka. Sehingga turunlah ayat ini, yang melarang manusia untuk menyombongkan diri karena kedudukannya, kepangkatannya, kekayaannya, keturunan dan mencemooh orang miskin.

Diterangkan pula bahwa kemuliaan itu dihubungkan dengan ketakwaan, karena yang membedakan manusia disisi Allah hanyalah dari ketakwaan seseorang.

Adapun asbabun nuzul yang diriwayatkan oleh Abu Daud tentang peristiwa yang terjadi kepada sahabat Abu Hindin (yaitu sahabat yang biasa berkidmad kepada nabi). rasulullah mengfurus Bani Bayadah untuk menikahkan Abu Hindin dengan gadis-gadis di kalangan mereka. Mereka bertanya “apakah patut kami mengawinkan gadis kami dengan budak-budak?” sehingga turun ayat ini, agar kita tidak mencemooh seseorang karena memandang kedudukannya.

Ayat Qur’an Pendukung (Ayat Munasabah)

وَمِنْ آيَاتِهِ خَلْقُ السَّمَاوَاتِ وَالأرْضِ وَاخْتِلافُ أَلْسِنَتِكُمْ وَأَلْوَانِكُمْ إِنَّ فِي ذَلِكَ لآيَاتٍ لِلْعَالِمِينَ
(الروم : 22)
“ Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah menciptakan langit dan bumi dan berlain-lainan bahasamu dan warna kulitmu. Sesungguhnya pada yang demikan itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi orang-orang yangi mengetahu”i.(Ar-Ra'd: 22)

“Dan orang-orang yang menyakiti orang-orang yang mukmin dan mukminat tanpa kesalahan yang mereka perbuat, Maka Sesungguhnya mereka telah memikul kebohongan dan dosa yang nyata”

Kandungan atau Tafsir

“Allah sedang memberitahukan kepada manusia Sesungguhnya Dia telah menciptakan manusia dari tubuh satu orang saja, dan menjadikan dari tubuh tersebut pasanganya, mereka adalah adam dan hawa, dan Allah menjadikan manusia itu menjadi beberapa bangsa dan suku, yaitu suku-suku pada umumnya, setelah bersuku-suku di lanjutkan yang lainnya, seperti beberapa bagian, beberapa kabilah, beberapa tempat tinggal, dan lain sebagainya.”

Allah menciptakan manusia dari seorang laki-laki (Adam) dan seorang perempuan (Hawa), dan menjadikannya berbangsa-bangsa, bersuku-suku, dan berbeda-beda warna kuligt bukan untuk saling mencemoohkan, tetapi untuk saling mengenal dan menolong. Allah tidak menyukai orang-orang yang memperlihatkan kesombongan dengan keturunan, kepangkatan atau kekayaan karena yang mulia diantara manusia disisi Allah hanyalah orang yang bertakwa kepada-Nya.

Kebiasaan manusia memandang kemuliaan itu ada sangkut pautnya dengan kebangsaan dan kekayaan. Padahal menurut pandangan Allah, orang yang mulia itu adalah orang yang paling bertakwa kepada Allah. Mengapa manusia saling menolok-olok sesama saudara hanya karena Allah menjadikan mereka bersuku-suku dan berkabilah-kabilah yang berbeda-beda, sedangkan Allah menjadikan seperti itu agar manusia saling mengenal dan saling tolong menolong dan kemaslahatan-maslahatan mereka yang bermacam-macam. Namun tidak ada kelebihan bagi seseorangpun atas yang lain, kecuali dengan taqwa dan keshalihan, disamping kesempurnaan jiwa bukan dengan hal-hal yang bersifat keduniaan yang tidak pernah abadi.
Diriwayatkan pula dari Abu Malik Al-Asy’ari, ia berkata bahwa Rasulullah bersabda, ”sesungguhnya Allah tidak memandang kepada pangkat-pangkat kalian dan tidak pula kepada nasab-nasabmu dan tidak pula pada tubuhmu, dan tidak pula pada hartamu, akan tetapi memandang pada hatimu. Maka barang siapa mempunyai hati yang shaleh, maka Allah belas kasih kepadanya. Kalian tak lain adalah anak cucu Adam. Dan yang paling dicintai Allah hanyalah yang paling bertaqwa diantara kalian,”. Jadi jika kalian hendak berbangga maka banggakanlah taqwamu, artinya barang siapa yang ingin memperoleh derajat-derajat tinggi hendaklah ia bertaqwa. Sesungguhnya Allah maha tahu tentang kamu dan amal perbuatanmu, juga maha waspada tentang hatimu, maka jadikanlah taqwa sebagai bekalmu untuk akhiratmu.

DAFTAR PUSTAKA
Ahmad Muhammad, Yusuf. Ensiklopedi Tematis Ayat Al-qur’an dan Hadits Jilid5. Jakarta: Widya cahaya,
Munawir, A. Warson. Al-Munawir, Kamus Arab-Indonesia. Surabaya: Pustaka Progresif, 2002.
Mustofa Al-Maraghi, Ahmad. Terjemah Tafsir Al-Maraghi. Semarang : CV. Toha Putra, 1993.
[1] A. Warson Munawir, Al-Munawir, Kamus Arab-Indonesia (Surabaya: Pustaka Progresif, 2002), 488
[2] Ibid., 488
[3] Ibid., 042
[4] Ibid., 196
[5] Ibid., 723
[6] Tanpa nama, Terjemah Alfadzil Qur’an “Al Inayah Lil Mubtadi’in Jilid VIII (juz 25, 26, 27), Jakarta (Yayasan Pembinaan Masyarakat Islam ; Al Hikmah), tt, hal. 145-146
[7] Munawir, Kamus, 920
[8] Tanpa nama, terjemah,, 145-146
[9] Ibid.,
[10] Ibid.,
[11] Departemen agama, Al-qur’an dan tafsir Departemen Agama RI,2009,(Tanpa Kota, Departemen agama). Hal 409
[12] Ibid,.
[13] Ibid.,410
[14] Ahmad Muhammad Yusuf Ensiklopedi Tematis Ayat Al-qur’an dan Hadits, 2009(Jakarta, Widya cahaya), Jilid 5 hal 419
[15] Ibid.,
[16] Abul Fada’ Isma’il Bin Katsir Bin Katsir, tafsir Ibnu Katsir, (tanpa Kota, Ummil Kitab, tt), hal 1979
[17] Ibid, yusuf 419
[18] Ahmad Mustofa Al-Maraghi Terjemah Tafsir Al-Maraghi, (Semarang, CV. Toha Putra, 1993). Hal 235-238
Terimakasih sudah berkunjung. Sebelum berpisah, saya memohon agar meng-klik salah satu iklan yang dibawah ini dan jika anda membutuhkan artikel ini silahkan di copy-paste, tapi jangan lupa untuk membubuhi alamat sumber yaa..


Berkomentarlah dengan sopan dan santu. Dilarang berkomentar dengan SARA, memaki, titip link, promosi dan sebagainya. Jika hendak berkomentar diluar topik silahkan ke lama Forum, Dan jika ingin memberi saran khusus kepada saya silahkan ke laman Contact atau Suara Anda di menu About sebelah kiri atas anda. Terimakasih.

 
Info Terbaru Dari UIN Ar-Raniry
Ada beberapa info terbaru dari UIN Ar-Raniry bagi mahasiswa baru. Diantaranya perubahan jadwal/kalender akademik juga pengumuman asrama mahasantri UIN Arraniry. Selengkapnya baca disini
close